Friday, December 23, 2005

St. John of Kanty (1390?-1473)

John was a country lad who made good in the big city and the big university of Krako'w, Poland. After brilliant studies he was ordained a priest and became a professor of theology. The inevitable opposition which saints encounter led to his being ousted by rivals and sent to be a parish priest at Olkusz. An extremely humble man, he did his best, but his best was not to the liking of his parishioners. Besides, he was afraid of the responsibilities of his position. But in the end he won his people’s hearts. After some time he returned to Krako'w and taught Scripture for the remainder of his life.

He was a serious man, and humble, but known to all the poor of Krako'w for his kindness. His goods and his money were always at their disposal, and time and again they took advantage of him. He kept only the money and clothes absolutely needed to support himself. He slept little, and then on the floor, ate sparingly, and took no meat. He made a pilgrimage to Jerusalem, hoping to be martyred by the Turks. He made four pilgrimages to Rome, carrying his luggage on his back. When he was warned to look after his health, he was quick to point out that, for all their austerity, the fathers of the desert lived remarkably long lives.

Christmas Lights

Christmas Lights
By Michael Hogan
Victoria, British Columbia

Before my dad died, Christmas was a bright, enchanted time in the long, dark winters of Bathurst, New Brunswick. The cold, blizzardy days would sometimes start as early as late September. Finally, the lights of Christmas would start to go up, and the anticipation would build. By Christmas Eve the ordinary evergreen tree that my father dragged in the door ten days earlier took on a magical, sparkling life of its own. With its marvellous brilliance, it single-handedly pushed back the darkness of winter.
Late on Christmas Eve, we would bundle up and go to midnight mass. The sound of the choir sent chills through my body, and when my older sister, a soloist, sang "Silent Night," my cheeks flushed with pride.
On Christmas morning I was always the first one up. I'd stumble out of bed and walk down the hall toward the glow from the living room. My eyes filled with sleep, I'd softly bounce off the walls a couple of times trying to keep a straight line. I'd round the corner and come face-to-face with the brilliance of Christmas. My unfocused, sleep-filled eyes created a halo around each light, amplifying and warming it. After a moment or two I'd rub my eyes and an endless expanse of ribbons and bows and a free-for-all of bright presents would come into focus.
I'll never forget the feeling of that first glimpse on Christmas morning. After a few minutes alone with the magic, I'd get my younger brother and sister, and we'd wake my parents.
One November night, about a month before Christmas, I was sitting at the dining room table playing solitaire. My mother was busy in the kitchen, but was drawn from time to time into the living room by one of her favourite radio shows. It was dark and cold outside, but warm inside. My father had promised that tonight we would play crazy eight's, but he had not yet returned from work and it was getting near my bedtime.
When I heard him at the kitchen door, I jumped up and brushed past my mother to meet him. He looked oddly preoccupied, staring past me at my mother. Still, when I ran up to him, he enfolded me in his arms. Hugging my father on a winter night was great. His cold winter coat pressed against my cheek and the smell of frost mingled with the smell of wool.
But this time was different. After the first few seconds of the familiar hug, his grip tightened. One arm pressed my shoulder while the hand on my head gripped my hair so tightly it was starting to hurt. I was a little frightened at the strangeness of this and relieved when my mother pried me out of his arms. I didn't know it at the time, but my dad was suffering a fatal heart attack.
Someone told me to take my younger brother and sister to play down in the recreation room. From the foot of the stairs, I saw the doctor and the priest arrive. I saw an ambulance crew enter and then leave with someone on a stretcher, covered in a red blanket. I didn't cry the night my father died, or even at his funeral. I wasn't holding back the tears; they just weren't there.
On Christmas morning, as usual, I was the first one up. But this year, something was different. Already, there was a hint of dawn in the sky. More rested and awake than usual, I walked down the hall toward the living room. There was definitely something wrong, but I didn't know what until I rounded the corner. Then, instead of being blinded by the warm lights, I could see everything in the dull room. Without my dad to make sure the lights on the tree were glowing, I could see the tree. I could see the presents. I could even see a little bit of the outside world through the window. The magic of my childhood Christmas dream was shattered.
The years passed. As a young man, I always volunteered to work the Christmas shifts. Christmas Day wasn't good, it wasn't bad; it was just another grey day in winter, and I could always get great overtime pay for working.
Eventually, I fell in love and married, and our son's first Christmas was the best one I'd had in twenty years. As he got older, Christmas got even better. By the time his sister arrived, we had a few family traditions of our own. With two kids, Christmas became a great time of year. It was fun getting ready for it, fun watching the children's excitement and most especially, fun spending Christmas day with my family.
On Christmas Eve I continued the tradition started by my dad and left the tree lights on for that one night, so that in the morning, my kids could have that wonderful experience.
When my son was nine years old, the same age I was when my father died, I fell asleep Christmas Eve in the recliner watching midnight mass on TV. The choir was singing beautifully, and the last thing I remember was wishing to hear my sister sing "Silent Night" again. I awoke in the early morning to the sound of my son bouncing off the walls as he came down the hallway toward the living room. He stopped and stared at the tree, his jaw slack.
Seeing him like that reminded me of myself so many years ago, and I knew. I knew how much my father must have loved me in exactly the same complete way I loved my son. I knew he had felt the same mixture of pride, joy and limitless love for me. And in that moment, I knew how angry I had been with my father for dying, and I knew how much love I had withheld throughout my life because of that anger.
In every way I felt like a little boy. Tears threatened to spill out and no words could express my immense sorrow and irrepressible joy. I rubbed my eyes with the back of my hands to clear them. Eyes moist and vision blurred, I looked at my son, who was now standing by the tree. Oh my, the glorious tree! It was the Christmas tree of my childhood!
Through my tears the tree lights radiated a brilliant, warm glow. Soft, shimmering yellows, greens, reds and blues enveloped my son and me. My father's death had stolen the lights and life out of Christmas. By loving my own son as much as my father had loved me, I could once more see the lights of Christmas. From that day forward, all the magic and joy of Christmas was mine again.[]

Michael Hogan, 1999. Chicken Soup for the Canadian Soul, by Jack Canfield and Mark Victor Hansen, Janet Matthews and Raymond Aaron.

Gross & Netto Salary

Gross salary adalah pendapat dari gaji secara keseluruhan sebelum adanya pemotongan pajak ataupun lainnya
Netto salary adalah pendapatan dari gaji setelah dilakukan pemotongan terhadap pajak ataupun lainnya.

garis besarnya ;
* Gross Salary = total (Basic salary + Tunjangan + U.makan + Tunjangn lainnya)
* Netto salary = Total ((Basic salary + Tunjangan + U.makan + Tunjangn lainnya)-Total (Pajak+potongan lainnya)

Tunjangan dan potongan lainnya ini masing-masing perusahaan akan berbeda sehingga tidak saya sebutkan jenisnya.


PPh pasal 25 adalah cicilan PPh yang harus dibayar perusahaan tiap bulannya yang didasarkan pada besarnya PPh perusahaan terhutang tahun sebelumnya. ( bisa juga disebut sebagai cicilan PPh pasal 29 )


yang mempengaruhi gross salary a/n :

Menambah : tunjangan (meal+transport), tunj.pengobatan, bonus, hadiah, dll

Mengurangi : iuran (exp : koperasi), dana pensiun (jika ada), jamsostek dan PPh pasal 21 sebesar 6 % u/ karyawan


Company Profile

Biasanya kalau kita mengunjungi sebuah perusahaan & pihak perusahaan selalu membuka dengan "Short meeting" dengan company profile. Adapun yang biasa kita dapatkan untuk informasi sbb:
1. Latar belakang berdirinya perusahaan ( history) : biasanya di iringi dengan tahun/tanggal mencakup mulai berdiri, expansi, atau adanya perubahan2x yang cukup besar di era-era sebelumnya.
2. Produksi & kapasitas : hal ini mengambarkan dua hal :1. Pengenalan hasil produksi ; 2. Kapasitas produksi (biasanya di tampilkan dalam bentuk grafik).
3. Workers/karyawan : menjelaskan jumlah karyawan & sistem managerialnya
4. Visi & misi : mengambarkan visi & misi perusahaan kedepan.
5. Yang terakhir sebagai nilai plus adalah Inovasi, biasanya mencantumkan unsur innovasi dalam company profile dilakukan oleh perusahaan yang sudah maju/cukup besar.

Diskusi Seputar "Pemerintah Larang Air Asia Layani Domestik"

From: OK Taufik
Date: Dec 19, 2005 4:17 PM

pokoe saya kagak mau naik lion air lagi, naik adam air saja (soalnya punya teman gua) atau airasia..kalau dinas sih naik garuda (dibayarin kantor seh)


From: herman husein
Date: Dec 18, 2005 5:46 AM

Mau ikut nimbrung nih. Yang pasti bukan karena merasa sebagai pengamat yang hanya bisa berkomentar dan meng kritik tapi tak bisa menjalankan. Subject nya memang menarik.

Saya setuju dengan mas Heru. Pemerintah memang harus melarang penerbangan asing menerbangi rute domestik, karena penerbangan Indonesia juga dilarang menerbangi jalur domestik di negara lain, yang di dunia international dikenal dengan istilah reciprocity principle.

Harga ticket referensi yang ditetapkan pemerintah adalah untuk menjamin agar perusahaan penerbangan mampu memelihara pesawat dengan baik untuk menjamin safety para penumpang. Hal ini tidak bisa diserahkan pada para penumpang sendiri. Seperti kata sahabat kita Jendral Kantjil dibawah "di Indonesia, jangankan naik pesawat, naik bis/taxi yg bobrok aja masih ada yang nerima-nerima aja kok". Nah, dunia penerbangan berbeda dengan perhubungan darat. Kalau mesin bus rusak atau salah satu pintunya patah diperjalanan penumpang dapat turun dan pindah bus. Tapi kalau mesin pesawat mogok atau pintu nya patah dalam perjalanan, tentu saja penumpang tidak bisa turun di udara dan ganti pesawat. Jadi merupakan tanggung jawab pemerintah memastikan bahwa penerbangan itu aman alias safe.

Saya tidak bisa membayangkan bagaimana Air Asia akan mampu merawat pesawatnya dengan layak bila harga tiket Jakarta-Surabaya Rp 99 ribu, atau lebih kurang US$ 10. Hampir seluruh komponen pesawat di impor dari luar menggunakan US$ atau hard currency lainnya. Bila dalam satu penerbangan Boeing 737 dengan penumpang sekitar 200 orang, Air Asia hanya akan mendapatkan US$ 2000. Lalu pendapatan itu dikurangi bahan bakar, pelumas, minyak hydraulic, biaya landing, biaya parkir, biaya service pembersihan, biaya pengecekan, gaji supirnya, co-supir, pramugara/ri, dsbnya. Belum lagi biaya membayar leasing pesawat. Nah, berapa sisa untuk maintenance?

Tiga goals penerbangan sipil menuju keberhasilan: 1. Safety/keamanan penerbangan, 2. On time/tepat jadwal, 3. Service. Nomor satu tetap safety.

Garuda sebagai penerbangan tertua di Indonesia memiliki safety record yang lebih baik dari yang lain, meskipun belum mencapai standard international. Tapi dari segi jadwal dan service Garuda itu benar-benar parah. Sampai tahun lalu, ketika masih di Indonesia, saya masih sangat sering terbang dengan Garuda (setidaknya 2 kali sebulan). Selama bertahun-tahun terbang dengan Garuda saya belum pernah merasakan terbang tepat waktu. Saya selalu marah2 di Cengkareng dan beberapa kali menulis surat ke direksi Garuda. Hasilnya nihil. Kalau soal service saya tidak peduli. Di Amerika Serikat untuk penerbangan sekitar 3 jam atau kurang hanya dibagikan kacang dan coca cola. Saya kira makan dipesawat juga tidak nyaman kecuali untuk penerbangan jarak jauh.

Begitupun kita patut berbangga. Penerbangan sipil di Nigeria sini jauh lebih buruk dari pada di Indonesia. Safety hanyalah slogan saja disini. Minggu lalu sebuah pesawat jatuh lagi dan mengorbankan seratus orang lebih anak-anak. Di Nigeria sini itu adalah hal yang biasa.

Bravo Indonesia,..........Herman
Herman Husein
Eket - Akwa Ibom


From: Ronald Fernando
Date: Dec 16, 2005 1:52 PM

Kita terlalu banyak dilindungi. Kita seperti anak manja. Itu kenapa saat kita masuk kearea yang tidak comfort lagi. Kita teriak kemana-mana. Bahkan kita berusaha menutupi dengan memblokir semuanya.

KOmpetisi dong, jangan asal tuduh kalo tiket murah berarti maintenance jelek. Karena yang tiket mahal juga sering jatuh. Tergelincir di solo, pintu lepas dipekanbaru.

Wah banyak, malah berlindung diabalik aturan pemerintah. Lihat beberapa BUMN kita. Tidak sanggup menghadapi kompetisi dengan asing. Petronas bisa jago. TELKOM untung bisa masuk peringkat di business week.

Apa karena kita terus-terusan dimanja ya??

(CMIIW) kompetisi bikin kita makin pinter. Jika competitor main curang kasi tahu ke regulator. Tapi jangan begitu tidak terbukti semua dipersulit. Itu namanya cari perlindungan karena takut. Efesien lebih baik. Kalo memang bisa berikan yang terbaik buat customer Indonesia. Ya buktikan


Ronald Sipahutar

Team Central Java & DIY


From: Eddy Prayitno
Date: Dec 16, 2005 1:58 PM

Bagaimana caranya untuk dapat menjaga kualitas maintenance pesawat?, Setiap pesawat terbang sebelum diijinkan terbang harus dinyatakan laik-udara, ada sertifikatnya namanya Certificate of Airwothiness (C of A) yang dikeluarkan oleh DSKU dan ditaruh dipesawat biasanya di pintu kokpit, dan DSKU tidak dengan mudah mengeluarkan sertifikat itu, at least tidak semudah surat kir bis umum apalagi metromini. Itu peraturannya dan ada sanksi nya segala kalau dilanggar, jadi di dunia penerbangan safety itu by law wajib, sekarang kembali pada manusianya. Kalau saya sih tetap berusaha konsisten kalau tidak laik udara ya tidak boleh terbang (lagian kalau nggak ada C of A nya mana ada pilot yang mau terbang, lain sama sopir motromini yang nggak punya surat kir, tarik terusss)



From: Widya Nugroho
Date: Dec 16, 2005 1:40 PM

Saya setuju dengan adanya perbandingan di sisi keamanan... jangan sampe LCC tapi pesawatnya jatuh melulu...


From: Listar Tobing
Date: Dec 16, 2005 11:28 AM

Dear Mas Eddy,
Wah menarik sekali bahasanya…
Tapi mas eddy bukan pegawai air asia kan? Sekalipun iya okelah…

Air Asia bolehlah ditiru oleh pelaku bisnis transportasi udara, karena dengan cara yang baik mereka menggunting biaya operasional yang nantinya berpengaruh terhadap biaya penerbangan penumpang…

Bahasan –bahasan yang menarik seperti ini saya sangat suka, mungkin karena saya sangat suka dengan penerbangan,

Kalo ada Info lagi mohon di sharing ya mas Eddy.

Listar Tobing
0815 162***


From: Eddy Prayitno
Date: Dec 16, 2005 11:46 AM

Di industri penerbangan khususnya penerbangan niaga, rule nomer satu yang nggak boleh ditawar adalah safety karena itu ada aturan khususnya (CASR Civil Aviation Safety Regulation) dan ada undang-undang nya juga khusus tentang penerbangan. Jadi boleh saja jual tiket murah selama aturan-aturan baku itu ditaati. Soal beroperasinya penerbangan asing di dalam negeri sudah diatur dalam Undang undang dan peraturan serupa berlaku di negara-negara lain juga termasuk di Amerika yang katanya pasar bebas.


From: Jendral Kantjil
Date: Dec 16, 2005 11:13 AM

Heru memang hebat!
tapi saya tidak akan beranalisa jauh-jauh.. ada demand, pasti ada supply..
seiring meningkatnya kebutuhan masyarakat akan transportasi udara, bila pemain lokal tidak bisa memenuhi kebutuhan tersebut, maka akan ada pemain lain yang akan memenuhi demand tersebut.
Masalah murah atau mahal, itu tergantung pemain tersebut bermain dengan perhitungan dan strateginya sendiri.
Tapi kalau soal SAFETY atau tidak, walau kalau dilihat berbanding lurus dengan biaya, seharusnya personil-personil yang berkecimpung dalam bisnis transportasi udara bila memang benar-benar PEDULI terhadap masalah safety ini, berusaha menetapkan regulasi yang diperlukan utk dapat menjaga kualitasnya, lagi-lagi masalah manusia. Sekarang bagaimana caranya untuk dapat menjaga kualitas maintenance pesawat2?
Di sisi lain, konsumen juga harusnya melakukan seleksi sendiri, untuk memilih maskapai yang terbaik, dan menolak untuk menggunakan bila ternyata kualitasnya tidak baik. Dan masalahnya di Indonesia, jangankan naik pesawat, naik bis/taxi yg bobrok aja masih ada yang nerima-nerima aja kok, karena kebutuhan dan kesadaran setiap individu berbeda-beda. Selama kondisinya masih seperti ini, saya rasa mencapai "titik equilibrium" yg kita semua harapkan masih lama.

Dan satu hal lagi, Indonesia ini terlalu banyak kritikus, pengamat politik, pengamat olah raga, kritik sana sini.. coba suruh jalanin.. bisa nggak?!

Jadi, tergantung kita sendiri kan?!

Jend. Kantjil


From: Sri Ulina, Julia
Date: Dec 15, 2005 5:08 PM

Mo komentar dikit nih...Kalo soal kekuatiran terhadap keamanan yg dihubungkan dgn murahnya tiket pesawat aku rasa gak segitunya deh kalo ini dihubungkan dgn Airasia. Krn penekan harga mereka adalah sistem online booking yg memang akhirnya bisa menekan byk un-necessary cost, spt biaya cetak tiket, pengurangan jumlah customer service, dll. Lagipula, harga tiket airline yg lain yg jauh lbh mahal dr Airasia udah terbukti tidak aman juga kok....Lion Air misalnya harga tak terlalu murah tapi kecelakaan toh beberapa kali juga, pelayanan sangat jelek (menurut pengalamanku beberapa kali terbang dgn Lion Air, sori kalo ada yg tersinggung). Garuda yg mahalpun juga beberapa kali mengalami kecelakaan..Jadi aku gak ngerasa kalo kekuatiran akan keamanan merupakan suatu point yg mengena utk menolak penerbangan murah oleh airline yg sahamnya 49% dipegang asing...

Oh ya, satu masukan lagi...bukan hanya di bisnis penerbangan tapi juga bisnis yang lain, somehow perusahaan asing dlm byk kasus sering lebih efisien dan efektif ketimbang prsh lokal. Jadi sebaiknya daripada menolak persaingan utk mempertahankan kebiasaan buruk apa gak lebih bagus mencari tau apa yg menyebabkan yg lain bisa lebih efisien dan membuat improvement plan accordingly...Bagaimanapun sooner or later kita tetap harus menghadapi globalisasi dimana kita gak akan bisa lagi mengelak dari persaingan.....


From: Eddy Prayitno
Date: Dec 15, 2005 4:51 PM

Boleh ikut komentar:

1.Perusahaan Asing dilarang beroperasi di wilayah Indonesia itu diatur dalam Undang-undang, yaitu UU RI No-15 tahun 1992 Tentang Penerbangan

Bab X

Pasal 39

Perusahaan angkutan udara asing dilarang melakukan angkutan udara niaga di dalam negeri.

2.Karena itu Air Asia mensiasatinya dengan "membeli" Awair yang bisanya max 49 persen agar tetap jadi perusahaan lokal.

3.Yang dimaksud oleh pak Dirjen dilarang beroperasi adalah pesawat terbang asing maksudnya adalah pesawat terbang dengan registrasi asing yaitu yang selain registrasi PK- --. Jadi kalau PT. Indonesia Air Asia mau terbang di dalam wilayah Indonesia point to point harus menggunakan pesawat terbang dengan registrasi Indonesia (PK- xxx). Untuk bisa diregistrasi di Indonesia ada syaratnya yang ditetapkan dalam UURI No-15 1992 Bab V pasal 9


Pasal 9

(1)Pesawat udara yang dioperasikan di Indonesia wajib mempunyai tanda pendaftaran.
(2)Pesawat udara sipil yang dapat memperoleh tanda pendaftaran Indonesia adalah pesawat udara yang tidak didaftarkan di negara lain dan memenuhi salah satu ketentuan sebagai berikut :

a.dimiliki oleh warga negara Indonesia atau dimiliki oleh badan hukum Indonesia.
b.dimiliki oleh warga negara asing atau badan hukum asing dan dioperasikan oleh warga negara Indonesia atau badan hukum Indonesia untuk jangka waktu pemakaiannya minimal dua tahun secara terus-menerus berdasarkan suatu perjanjian sewa beli, sewa guna usaha atau bentuk perjanjian lainnya;
c.dimiliki oleh instansi Pemerintah;
d.dimiliki oleh lembaga tertentu yang diizinkan Pemerintah.

(3)Ketentuan mengenai pendaftaran pesawat udara sipil sebagaimana dimaksud dalam ayat (2) dan pendaftaran pesawat udara Angkatan Bersenjata Republik Indonesia diatur lebih lanjut dengan Peraturan Pemerintah.

4.LCC (Low Cost Carrier) adalah bentuk baru dari Perusahaan Penerbangan Niaga yang menganut dan menjalankan aturan dan tata cara penyelenggaraan usaha penerbangan jenis sama sekali baru kecuali yang menyangkut masalah keselamatan penerbangan dan kelaikan udara (yang ini diatur dalam CASR - Civil Aviation Safety Regulation) yang harus ditaati oleh semua pelaku usaha penerbangan niaga Low Cost atau Full Service Airline. LCC bisa menjual murah karena bisa menekan biaya penyenggaraan usaha menjadi rendah kecuali dua hal tadi. Coba perhatikan LCC murni tidak pernah memakai pesawat tua yang boros bahan bakar dan perawatannya mahal, tapi semua yang menjadi standard pada legacy airline ditabraknya habis mulai dari inflight catering sampai security printing ticket dan booking service, menjadi paperless ticket, internet booking dan inflight catering yang bayar. Penggunaan pesawat baru di samping irit bahan bakar juga banyak komponennya masih dalam masa garansi, dengan nilai pesawat yang tinggi bisa dipakai untuk jaminan bank untuk loan beli pesawat berikutnya dst. Di Indonesia sebenarnya belum ada airline yang benar-benar LCC yang ada adalah Low Fare Airline. LCC dan LFA ada bedanya kalau LCC tiket murah adalah akibat dari penghematan biaya, sedangkan LFA karena harus jual murah maka biaya harus dipangkas dengan segala konsekwensinya.

5. Beroperasinya perusahan penerbangan asing dalam suatu negara diatur dalam perjanjian internasional. Previlage yang diberikan mengacu pada perjanjian bilateral antar dua negara dan mempunyai standard tertentu dikenal dengan nama Freedom of The Air dari Freedom 1 sampai Freedom 8 (yang ini yang tertinggi ya Cabotage itu) bunyinya sbb:

Is the right, for an airline registered in country "C", to carry traffic between two points, "F1-X" & "F1-Y", within the same foreign country, "F1". This is generally known as cabotage and is reserved to the carriers of that state.

Yang ini jarang diberikan kepada tiap airline asing, biasanya mereka meminta previlage yang sama untuk airline negara tersebut, waktu Garuda terbang ke LA, pemerintah Amerika juga tidak memberikan ijin Garuda terbang di dua kota dalam negerinya yang bisa mengambil penumpang dikota tersebut. GA technical landing di Honolulu hanya untuk isi bensin saja tidak untuk tujuan komersial. Coba saja perhatikan penerbangan asing itu hanya masuk ke satu kota lalu keluar negri lagi.

6. Jadi kedepan diharapkan akan timbul persaingan yang sehat antara airline dengan basis LCC asal sama sama mau mengikuti aturan permainan yang ada, tanpa harus menduga-duga ada main antara pejabat dan pemilik airline, ini harus di stop agar industri ini berjalan dengan sehat.

Sekian aja dulu nanti disambung lagi yang lebih seru lagi.

Eddy Prayitno
(Pelaku dan pengamat industri penerbangan)


From: Heru MacBass
Date: Dec 15, 2005 1:06 PM
Subject: Re: Pemerintah Larang Air Asia Layani Domestik

Saya menganggap keputusan pemerintah melarang airline asing menerbangi rute domestik adalah baik, jika dilihat dari sisi kelangsungan hidup airline domestik. Kecuali jika Garuda, Lion Air, dan airline domestik kita lainnya diperkenankan menerbangi rute2 domestik Malaysia. Justru Indonesia akan dapat dikenakan sanksi WTO, IATA, dan ASEAN Free Trade Zone, jika Malaysia membolehkan airline kita masuk rute domestik nya, namun airline Malaysia dilarang menerbangi rute domestik Indonesia.

Dan sebagai personil yang berkecimpung di bisnis transportasi udara (airline), ijinkan saya "sharing knowledge" mengenai rawan-nya airline yang ber tarif teramat murah. Harap dipertimbangkan segi keamanan, skill para crew terutama pilot-nya, kualitas perawatan mesin pesawat dll.

Kita belajar dari pengalaman airline2 bertarif murah seperti BATAVIA AIR yang avtur-nya bercampur air, LION AIR yang dalam setahun jatuh 3 kali. Dan tanpa tendensi apapun.....AIR ASIA agak sulit di tagihkan pemakaian cargo-nya yang di sediakan perusahaan saya (tagihan murah namun sering ditunggak !!).

Saya khawatir hal yang sama dilakukannya pula terhadap jasa maintenance, dalam arti asal murah, pemeliharaan mesin pesawat pun asal murah, atau dengan kata lain mengabaikan salah faktor paling krusial dalam dunia penerbangan.......SAFETY !!! Kemampuan membeli pesawat2 besar seperti AIRBUS, bukan jaminan.....


From: hari mulyadi
Sent: Kamis 15 Desember 2005 9:47

Mungkin ada perusahaan penerbangan lokal yang merasa terganggu / tersaingi …..selanjutnya mudah ditebak lah…gunakan saja pejabat ………Biasalah persaingan bisnis….atau mungkin pejabat kita malah punya saham di perusahaan penerbangan lokal tsb…

Yang rugi ya kita kita ini…mau murah aja dilarang…


Jakarta (ANTARA News) - Pemerintah melarang maskapai berkonsep murah (Low Cost Carrier/LCC) Air Asia, Malaysia untuk melayani penerbangan antar kota di domestik (point to point) karena melanggar perijinan dan mengganggu azas cabotage (ketentuan penerbangan domestik oleh maskapai nasional).

"Kita tetap tak ijinkan Air Asia terbangi domestik seperti yang tertera dalam iklan mereka misalnya Jakarta-Denpasar, Jakarta-Batam, Jakarta-Padang, Jakarta-Medan dan Jakarta-Balikpapan, kecuali untuk Jakarta-Kuala Lumpur dan Bandung-Kuala Lumpur," kata Dirjen Perhubungan Udara Departemen Perhubungan, M. Iksan Tatang, menjawab pers di Jakarta, Senin.

Dalam iklan seperempat halaman di media nasional terbitan Jakarta (12/12) halaman 19, Air Asia menawarkan penerbangan berbiaya murah untuk kota-kota tersebut dengan masa terbang 1 Januari hingga 31 Januari 2006 dengan jadwal pembelian tiket 12 Desember hingga 28 Desember 2005.

Iksan menjelaskan, regulasi penerbangan domestik selama ini belum berubah yakni penerbangan domestik dilakukan oleh perusahaan nasional dengan nomor register pesawatnya PK. "Jadi, kalau Air Asia terbang di domestik point to point, itu jelas melanggar dan tetap akan kita larang," tukasnya.

Oleh karena itu, pihaknya akan segera mengirim surat teguran ke Air Asia dan mempertanyakan hal itu. "Jangan-jangan maksudnya adalah hal itu diterbangi oleh Indonesia Air Asia eks PT Awair Internasional," katanya.

Jika ternyata yang dimaksud adalah untuk kepentingan PT Indonesia Air Asia, tetapi dalam iklannya menjual kesan (image) Air Asia, hal itu juga melanggar etika. "Artinya, PT Indonesia Air Asia melakukan kebohongan terhadap publik. Ini harus diingatkan," katanya.

Selain itu, dari segi nilai nominal harga tiket yang dijual melanggar Tarif Referensi, misalnya untuk Jakarta-Surabaya dijual mulai Rp99 ribu, sementara tarif dalam regulasi itu sebesar Rp303 ribu. "Kalau memang betul ada yang dijual seperti itu akan kita cek. Jangan-jangan yang dijual cuma satu tiket," kata Dirjen Udara M. Iksan Tatang.

Kalangan operator yang dihubungi terkait dengan rencana itu sangat bersetuju dengan langkah pemerintah tersebut.

Bahkan, manajer Humas Lion Air, Hasyim Arsyal Alhabsy, menilai, pemerintah harus lebih berhati-hati menanggapi manuver Air Asia.

Dia juga menambahkan, kebijakan pemerintah selama ini sudah cukup memadai dengan sejumlah langkah untuk menjaga aturan main yang ada.

"Kami pikir tak perlu ada kekhawatiran. Lion siap bersaing secara sehat dengan asing. Keberadaan penerbangan nasional jangan dianggap enteng. Kita terbukti bisa maju dan bersaing. Masa di negeri sendiri kalah dengan asing," kata Hasyim ketus.

Oleh karena itu, pihaknya mendukung langkah Menhub Hatta Rajasa yang juga akan meneliti kebenaran kepemilikan saham domestik sebesar 51 persen di PT Indonesia Air Asia, eks Awair.

"Jika benar asing dominan di PT Indonesia Air Asia atau melanggar regulasi yang ada, kita siap mencabut ijin operasinya," kata Hatta sebelumnya.(*)

Lihat Komentar Di milist....di bawah ini!

Hanya mau kasih beberapa pandangan mengenai berita AirAsia. Tapi mohon info juga ya dari yg tau dunia penerbangan. Menurut saya either beritanya yg diplintir ato si dirjen perhubungan udaranya yg (maaf) oon. Pada saat grand launching rename PT Indonesia AirAsia kemaren. Disitu kepemilikan saham AirAsia berhad 49% dan Tony Fernandes bilang tidak ada rencana utk menambah kepemilikan saham dan menekankan bahwa PT Indonesia AirAsia itu mayoritas dimiliki loka.. Agak aneh juga kalo si dirjen bilang AirAsia tidak boleh terbang jalur domestik juga. Krn AirAsia kan sudah membeli saham Pt Awair alias Indonesia AirAsia sejak desember 2004, dan sejak dibeli pun Awair sudah menerbangi jalur domestik. Kalo sekarang berganti nama dengan PT Indonesia AirAsia dengan komposisi saham yg sama kenapa di permasalahkan jalur penerbangannya? toh tetap saja yg menerbangi adalah perusahaan lokal PT Awair. Seperti Tony Fernandes bilang "We're just using the brand. If starbucks, mcdonald can have their
name here, why can't we?". ada yg bisa memberi penjelasan mungkin?

Iya kok aneh...
Secara awam yg saya lihat ini mah persaingan bisnis, krn pak dirjen perhub udaranya komisaris Lion Air (cmiiw). Mungkin si pesaing jengkel juga nggak bisa menjalankan promo brilian spt pak Tony Fernandez :)

he..he.. knapa yah indonesia nggak berani bersaing. braninya cuma bikin
larangan, maaf kalau ada yang tersinggung.
Baru saja kita diberi kesempatan membuka wawasan kita untuk bepergian ke
daerah lain dengan penerbangan berbiaya murah dan tentunya aman (lihat lagi
emailnya Bimo Ario Tejo, tentang perawatan Air Asia).
Seharusnya maskapai kita bisa bersaing dengan penerbangan sekelas Air Asia.
Kalau Air Asia atao Indonesia Air Asia bisa memberikan tiket murah, knapa
kita tidak bisa?
Air Asia bisa memelihara pesawatnya dengan baik sehingga memberikan keamanan
penerbangan yang optimum, knapa kita ngga bisa?
Calon penumpang sekarang lebih "melek" mereka bisa memilih, penerbangan
dengan roti ga enak atau penerbangan tanpa makan dengan tiket yg sangat
murah (bedanya mulai dari puluhan ribu sampe ratusan ribu).
Kalau nantinya maskapai kita berani bersaing harga tiket jangan sampai
kejadian sperti kemaren ini, pesawat banyak ga laik terbang :(
Selamat bersaing dan jangan pernah bikin larangan untuk menghambat wawasan

eka tresnawan, bogor

Ingin menanggapi juga. Sebelum berubah nama menjadi
PT. Indonesia Air Asia, memang penerbangan domestik
dengan sistem LCC dilakukan AWAIR (bekerjasama dengan
air asia malaysia). Mengutip pernyataan Bapak Sendaja
Widjaja, Presdir PT. Indonesia AirAsia, "Kami hanya
berganti nama dari AWAIR menjadi Air Asia, yang akan
tampil dalam semua logo pesawat, kantor, dan lain-lain
secara bertahap, sedangkan layanan dan kepemilikan
tetap sama. Secara prosentase, lokal memegang 51%
sahamnya", dalam acara launching Indonesia AirAsia di
Garuda Maintenance Facilities, Cengkareng.

Perubahan nama perusahaan menjadi PT. Indonesia
AirAsia ini berdasarkan akta keputusan rapat umum
pemegang saham PT.AWAIR internasional yang telah
disahkan secara hukum di Kementerian Hukum dan HAM No.
C-25068 HT.01.04.TH.2005 tanggal 9 September 2005,
Badan Koordinasi Penanaman Modal, dan-yang
terpenting-telah dilaporkan dan dicatatkan di
Departemen Perhubungan Direktorat Jendral Perhubungan
Udara dengan surat No. AU/4918/DAU.1701/05 tanggal 3
Oktober 2005. Artinya perubahan nama beserta detail
jelajah terbang maskapai ini sudah (seharusnya sudah)
diketahui secara pasti oleh pihak Dirjen perhubungan
udara setidaknya dua bulan yang lalu.

Kemungkinan surat yang dikeluarkan dirjen perhubungan
tersebut hanyalah catatan/notulen (what a waste!)
bukan surat keputusan/perijinan seperti banyak dugaan.
Kemungkinan lainnya adalah 'Lupa', pihak dirjen
perhubungan udara lupa mengkaji lebih lanjut aplikasi
yang diajukan oleh PT. Indonesia AirAsia,
sehingga-entah bagaimana-dikeluarkan surat tersebut.
Toh acara launching hari senin kemarin itu juga
nyata-nyata dihadiri oleh pihak Dirjen perhubungan
udara beserta segenap jajaran stafnya.

Masalah nama, entah itu AirAsia atau AWAIR atau
Indonesia AirAsia, sepertinya hanya urusan kompromi,
bagaimana menjaga agar citra asing tidak mendominasi,
walaupun kepemilikan saham asing dan lokal hanya beda

Selain itu, dari segi nilai nominal harga tiket
> yang dijual melanggar Tarif Referensi, misalnya
> untuk Jakarta-Surabaya dijual mulai Rp99 ribu,
> sementara tarif dalam regulasi itu sebesar Rp303
> ribu. "Kalau memang betul ada yang dijual seperti
> itu akan kita cek. Jangan-jangan yang dijual cuma
> satu tiket," kata Dirjen Udara M. Iksan Tatang....
nah, bisa jadi ini inti masalahnya.

Tarif referensi diatas untuk penerbangan boutique
bukan Low cost carier (LCC), yang terakhir ini belum
ada aturan resminya. Sampai saat ini hanya AirAsia
alias AWAIR yang mengusung sistem LCC, jadi bisa
dibilang merekalah pelopor di Indonesia dan minim
kompetitor. Cita-cita bapak Sendaja Widjaja dan Tony
Fernandes adalah-setidaknya-Indonesia bisa mencapai
100jt penumpang pesawat per tahun dari saat ini yang
hanya 29jt/tahun, mengingat penduduknya mencapai 250jt
lebih, tidak mungkin tercapai kalau tidak menguasai
pasar penerbangan domestik. Beliau-beliau juga
berjanji akan menambah maskapainya dengan Airbus 320
di tahun 2007 mendatang.

Kalau Dirjen Perhubungan Udara melarang LCC, maka
tidak ubahnya seperti Singapura yang tidak
memperbolehkan penerbangan LCC ikut ambil bagian di
negaranya. Akibatnya...ummm.. yaa kita-kita yang
manis-manis ini jadi 'seret' deeh.


- AirAsia menargetkan semua orang bisa berlibur dua
atau tiga kali setahun dengan sistem LCC
- AirAsia berharap ia bisa menguasai pasar domestik,
sekurangnya 7 tahun kedepan
- AirAsia memiliki 12 jenjang harga tiket untuk satu
penerbangan yang sama (hingga jumlah kursi terjual
mencapai kuantitas tertentu, maka tiket dinaikkan
harganya... kasarnya makin deket sama hari H, ya makin
- AirAsia menyediakan 2 juta tiket gratis (yang sudah
kita bicarakan sebelumnya)
- AirAsia memiliki satu musuh utama: COST
- AirAsia menekan harga dengan menghilangkan biaya
cetak tiket, makanan, dan nomor duduk
- AirAsia percaya dengan teori Darwin (according to
nenek moyangku di aceh kok ... kayaknya.

salam anget,

Dua hari lalu Tony Fernandez mengeluarkan penyataan terbuka bahwa
AirAsia siap mengambil-alih semua rute domestik di Malaysia dari
tangan MAS. Menanggapi hal itu, MAS menyerahkannya kepada pemerintah
apakah AirAsia benar2 akan diberi lahan menggarap pasar domestik

Mungkin ini yang dikhawatirkan oleh Pak Dirjen kita. MAS yang segede
itu aja bisa dipukul knock-out, apalagi Garuda.


jika terjadi pelarangan terbang u/ domestik, gimana dg yg telah booked
passengers, proses refund ada ngga tuckh?


AWAIR pernah launching seat murah pertama kali terbang ke SIN, dengan basic fare 99rb kemudian gagal dapet ijin operasi untuk rute tsb, temanku ada yg beli tiket AWAIR ke SIN tsb dipindahkan penerbangannya ke SQ, untung banget cuma bayar basic fare 99rb bisa terbang naik SQ. Kalau AWAIR aja bisa punya kebijaksaan demikian masa AIRASIA mo lepas tangan ?


Maaf kalau agak OOT sedikit,
Nampaknya fenomena ini sudah bukan hal yang baru.

Takut bersaing dan anggapan nantinya malah kita seperti terjajah, menurut saya
sepertinya sudah lumrah.
Bukan hanya di sisi dunia penerbangan. Semua sisi yang ada hubungan persaingan
dengan perusahaan multinasional lainnya juga sudah jelas - jelas terlihat.

dari sisi dunia IT, teknologi VSAT Internet yang ditawarkan pihak asing sudah
"dijegal" habis - habisan dengan pajak yang tinggi.
Hmm apa lagi yah? dari sisi bensin perusahaan multinasional. Kita lihat saja
nanti ke depannya seperti apa. Pasti tidak akan jauh berbeda.
Kalau seperti ini, saya pikir percuma dikasih ijin usaha. Mending tidak
diberikan saja ijinnya.

Cukup banyak bukan ?

Back to AIRASIA,
dari semua temen - temen saya yang terbang dengan AIRASIA, semuanya cukup puas
dan tidak pernah ada yang merasa tidak comfort terbang dengan AIRASIA.
Jadi menurut saya kalau sampai muncul larangan tersebut, ya itu artinya memang
Pemerintah kita belum mau kita sebagai masyarakatnya menikmati fasilitas
mewah dengan harga murah :))
Dan kita masih harus terus dukung pemasukan negara walaupun fasilitasnya masih
sangat jauh kurang dari yang menyediakan fasilitas mewah dengan harga murah

Rio Martin.

Maaf ikut nimbrung,
Sebetulnya mana sih yang lebih baik untuk route
a. mempertahankan Merpati, yang jual tiket relatif
lebih mahal, dan terus terusan merugi, karena harus
melayani jalur perintis.
jadi sebetulnya kita kita "kena" dua kali, bayar tiket
mahal, dan duit negara (yang disetor lewat pajak)
dipakai buat nambal defisit Merpati ini. ...padahal
mungkin bisa dialokasikan buat beli beras buat sodara
sodara kita di Papua sana.
b. gandeng AirAsia, dan atau "Air-Air-Lainnya", jangan
cuman satu. suruh mereka kompetisi sehat. dengan
aturan bahwa mereka juga harus melayani jalur perintis
sebagai subsidi silang dengan jalur gemuk. biasanya
model gini lebih menguntungkan, tiket murah (karena
kompetisi), dan negara dapet duit (atau minimal nggak
perlu nombok).

atau malah opsi (b) dianggap tidak nasionalis.
saya kok merasa bahwa menghemat devisa negara lebih


Wah ini sih ketakutan pesaingnya saja, padahal sudah jelas-jelas Air Asia 51 % sahamnya milik lokal dan kalau mau berhitung berapa sih seat yang diberikan gratis itu ? Taruhlah 2 juta seat yang free, toh ini berlaku dalam 9 bulan kedepan dimulai bulan Februari dan ini ide genius Air Asia dalam strategi bisnisnya, bayangkan berapa uang yang bisa dikumpulkan dan diputar dari biaya adminstrasi dan pajaknya saja jika semua seat gratis itu dibayar? Perlu dicatat tidak semua seat itu gratis !

Saya kok lelah membaca komentar pihak yang merasa tersaingi dengan Air Asia......tetapi jika anda melihat situs lain seperti Batavia Air dan Adam Air, mereka sudah ancang-ancang mencoba konsep berjualan online dan saat ini masih under construction. Harusnya yang takut bersaing dengan Air Asia lah yang harus banyak belajar startegi bisnis dan ngga cuma mau untung besar tanpa mau berpikir keras untuk memenangkan persaingan. Ya kan...? Pesaing Air Asia harusnya malu ah dikit-dikit pinjam tangan eh mulut Dirjen Perhubungan Udara Departemen Perhubungan untuk berkomentar tentang tiket murah dan buntutnya dilarang dll, bosan ! Ini seperti anak kecil yang main dengan teman sebaya nya yang nakal dan ketika kalah ngadunya ke ortu....


Membaca Kemenangan Hamas

From: "-MGR-" <indunisi@...>

Membaca Kemenangan Hamas

Kado milad ke-18 Harakah al-Muqawamah al-Islamiyah (Gerakan Perlawanan
Islam) atau yang lebih masyhur dengan singkatannya: Hamas, begitu
istimewa. Kemenangan mereka atas pemilu legislatif tingkat lokal
(kotamadya) yang berakhir pekan lalu. Dalam pemilu legislatif putaran
keempat mereka meraup suara mayoritas (al-jazeera 16/12). Mereka mampu
mengalahkan Faksi Fatah yang saat ini menguasai pemerintahan
Palestina. Hasil pemilu legislatif lokal ini memberi isyarat kuat,
Hamas memiliki peluang besar untuk memenangkan pemilu legislatif
tingkat pusat yang akan diadakan pada 25 Januari mendatang. Lebih dari
itu, kemenangan Hamas ini akan membawa dinamika baru dalam kebijakan
politik Palestina mendatang yang berimbas kuat pada kawasan Timur
Tengah dan dunia internasional.

Kelahiran Hamas tidak bisa dipisahkan dengan Ikhwanul Muslimin yang
telah mengakar kuat di Palestina sejak 60 tahun. Andil kelompok
Ikhwanul Muslimin ini sangat tampak pada peristiwa Perang 1948.
Demikian juga gerakan Fatah yang didirikan pada tahun 1957 lahir dari
kelompok Ikhwanul Muslimin ini. Pahlawan-pahlawan terkenal Palestina
seperti Khalil al-Wazir (Abu Jihad), Salah Khalaf (Abu Iyad), Salim
Za'nun, Muhammad Yusuf al-Najjar, dan lain-lain merupakan anggota
Ikhwanul Muslimin Palestina. Sedangkan almarhum Yasser Arafat (Abu
Amar) memiliki hubungan dekat dengan kelompok itu. Dalam perjalanan
sejarah, Fatah singkatan dari Harakah al-Tahrir al-Wathani
al-Falesthini (Gerakan Pembebasan Nasionalis Palestina) menempuh jalur
nasionalis yang menghimpun semua pejuang Palestina lintas agama. Sejak
faksi-faksi pejuang Palestina mendirikan PLO (Palestine Liberation
Organization) pada Mei 1964 faksi Fatah mendominasi. Demikian juga
ketika didirikan pemerintahan Palestina: PNA (Palestinian National
Authority) pasca Kesepakatan Oslo September 1993, melalui Yasser
Arafat, Fatah masih menguasai. Ketika Arafa mangkat tahun lalu,
Mahmoud Abbas yang berasal dari Fatah juga menggantikannya.

Sebab-sebab Kemenangan Hamas

Sedangkan Hamas baru berdiri 6 Desember 1997. Ada jarak sejarah yang
sangat jauh antara Hamas dan Fatah. Oleh karena itu, kemenangan Hamas
terhadap Fatah sangat menarik perhatian.. Ada beberapa sebab rasional
di balik kemenangan kelompok politik berbasis agama Islam itu.
Pertama, Hamas berhasil menciptaan heroisme Palestina dengan melakukan
perlawanan bersenjata, khususnya sejak intifadlah kedua (2000-2004).
Dalam catatan sejarah, sikap ini pernah ditempuh juga oleh Gerakan
Fatah sejak tahun 1965. Pada saat ini bagi rakyat Palestina, Hamas
mewarisi heroisme klasik Fatah itu. Sementara Fatah sibuk dengan
perpecahan intern tudingan korupsi dan pemerintahan yang kotor. Kedua,
dalam menjalankan misi politiknya, Hamas memanfaatkan kekuatan doktrin
agama. Strategi Hamas itu bukan hal yang aneh. Seluruh gerakan politik
berbasis keagamaan di seluruh negeri muslim berhasil menarik simpati
konstituennya dengan yel-yel agama tadi.

Ketiga, kehadiran ril Hamas di tengah-tengah rakyat Palestina dengan
pusat-pusat pelayanan publik. Hamas mendirikan organisasi-organisasi
sosial, pos-pos pelayanan kesehatan, lembaga zakat, balai pendidikan
dan hafalan Al-Quran, klub-klub remaja, mimbar-mimbar agama, dan
lain-lain. Dengan pelayanan sosial tadi, Hamas mampu membentuk dan
merawat pendukungnya. Keempat, sikap keras Israel terhadap
pemimpin-pemimpin Hamas mampu menarik simpati dan solidaritas rakyat
Palestina terhadap Hamas. Terbunuhnya pemimpin spiritual Hamas, Syekh
Ahmad Yasin pada tanggal 22 Maret 2004 dan Abd Aziz Rantisi-pengganti
Syekh Ahmad Yasin-pada tanggal 17 April 2004, mengingatkan rakyat
Palestina pada pahlawan legendaris mereka, Syekh Izzuddin al-Qassam,
Abd Qadir al-Husaini, Abu Jihad dan beberapa tokoh syahid lainnya.
Kelima, Hamas mampu menghadirkan pemahaman keagamaan yang "moderat"
dan menyentuh sanubari pendukungnya. Dalam pemilu legislatif lalu,
Hamas menampilkan caleg-caleg perempuan. Strategi ini dilakukan untuk
menepis tudingan bahwa Hamas merupakan kelompok ekstrim dan tertutup.

Namun, kemenangan Hamas ditanggapi dingin oleh dunia internasional.
Kongres Amerika Serikat justeru menolak partisipasi Hamas dalam pemilu
legislatif tingkat pusat pada Januari nanti. Kongres AS juga mengancam
akan menghentikan bantuan finansial pada Otoritas Palestina jika tidak
bisa melarang Hamas. Sikap yang sama akan ditempuh oleh Uni Eropa
dalam pernyataannya melalui Koordinator Kebijakan Luar Negeri Uni
Eropa Javier Solana. Sedangkan bagi pihak Israel melalui Menteri Luar
Negeri Israel Mark Regev kemenangan Hamas akan mengakhiri proses
perdamaian dengan Israel. Bagi mereka, Hamas adalah "kelompok teroris"
yang mengancam demokrasi dan perdamaian Timur Tengah.

Sedangkan bagi pemerintah Palestina, meskipun dikalahkan Hamas,
menolak sikap antipati AS dan Uni Eropa tersebut terhadap Hamas.
Melalui penyataan Penasehat Kepresidenan Palestina Nabil Abu Rudeinah
yang disampaikan pada televisi al-Jazeera (17/12) pemerintah Palestina
tidak bisa mengamini permintaan AS itu. Pemilu legislatif Palestina
pada Januari mendatang merupakan hak semua faksi dan golongan di
Palestina. Dan pemerintah Palestina sendiri tidak akan bisa menggelar
pemilu yang demokratis dan terbuka jika melarang satu faksi untuk ikut

Kemenangan Hamas ini memang akan membawa posisi yang dilematis dan
sulit bagi Palestina di dunia internasional. Meskipun Hamas telah
mengubah stratetik politik dalam negerinya dengan kesediaan mereka
ikut dalam lingkaran kekuasaan di pemerintahan Palestina yang selama
ini mereka jauhi. Sikap ini jelas-jelas menggembirakan bagi pemerintah
Palestina, karena selama ini, Hamas sebagai kekuatan di luar
pemerintah sering dituding mengganggu jalannya perundingan dengan
Israel. Acap kali setelah disepakai suatu perundingan antara
Israel-Palestina, Hamas berusaha menggagalkannya dengan menyerang
Israel. Sebagai kelompok non pemerintah, Otoritas Palestina tidak bisa
melakukan intervensi langsung terhadap kelompok Hamas. Demikian juga
dengan butir-butir syarat perundingan dari Israel yang salah satunya
adalah pelucutan senjata Hamas, merupakan hal yang mustahil dilakukan
oleh pemerintah Palestina.

Salah satu tokoh Hamas saat ini, Said Shiyam, menegaskan kesiapan
faksinya untuk memperkuat pemerintah Palestina, namun menurutnya,
tanpa harus menanggalkan aksi-aksi penyerangan terhadap Israel. Sikap
keras Hamas tadilah yang memicu reaksi-reaksi keras dari Amerika
Serikat, Uni Eropa dan Israel.

Langkah Maju

Namun menurut hemat saya, partisipasi Hamas dalam pemilu dan lingkaran
kekuasaan Palestina merupakan langkah maju dan sangat penting. Mungkin
saat ini, Hamas masih sulit menanggalkan aksi-aksi perlawanan senjata
itu. Namun, situasi itu akan berbeda jika Hamas benar-benar berada di
gelanggang politik. Mereka tidak akan bisa menghindar dari negoisasi
dan kompromi politik yang akan mempengaruhi alur kebijakan politik
mereka. Kita bisa bercermin dari gerakan Fatah sendiri dan juga
gerakan Ikhwanul Muslimin di Mesir yang awal-awalnya menggunakan
pendekatan senjata.

Meski demikian, perlawanan senjata Hamas tidak bisa dilihat secara
"benar-salah". Perlawan tersebut merupakan reaksi balasan terhadap
agresi militer Israel. Hamas selama ini juga dipuji karena tidak
memperluas konflik senjata di luar wilayah Israel dan Palestina. Tidak
seperti kelompok-kelompok politik lain yang menjelma menjadi
"hantu-hantu teroris" yang menebarkan ketakutan dan terlibat aksi-aksi
penyanderaan di mana-mana. Sikap keras pemerintah Palestina-termasuk
Fatah-terhadap Hamas tidak membuat kelompok ini membalas dendam. Hamas
sadar bahwa, pemerintah Palestina tidak berdaya di bawah tekanan
Israel dan dunia internasional. Untuk itu, Hamas melampiaskan
kemarahan mereka terhadap Israel yang menjadi sebab utama tekanan
tersebut pada pemerintah Palestina.

Namun kelompok ini tidak lepas dari kritikan bahkan kecaman keras atas
aksi-aksi bom bunuh diri yang diklaim sebagai aksi kesyahidan
(`amaliyah istisyhadiyah). Apalagi yang menjadi target sasaran adalah
orang-orang sipil, perempuan dan anak-anak di Israel. Doktrin agama
tidak bisa dijadikan sebagai tameng yang kuat atas aksi-aksi itu.
Dengan aksi-aksi tersebut, Hamas mudah dipojokkan dengan stigma
kelompok "teroris", "ekstrim" dan "radikal" yang merugikan perjuangan
mereka ke depan.

Kemenangan Hamas dalam Pemilu ini, merupakan langkah pertama
perjalanan panjang mereka mendatang. Masihkan kita melihat Hamas tahun
datang, seperti Hamas tahun ini? Wallahu A'lam [MGR]

who doubt exult at times and become despondent at others

In the hour of grief you turn to Him;
when grief departs you transgress.
In adversity you moan entreating Him;
when ease returns you turn away.
Those who know God remain steady,
but those who doubt exult at times
and become despondent at others.

-Rumi, "Mathnawi"

From "The Bounty of Allah," translated by Aneela Khalid Arshed. 1999. The Crossroad Publishing Company, New York.

Trouble is a part of your life

Trouble is a part of your life, and if you don't share it, you don't give the person who loves you a chance to love you enough.

-Dinah Shore

So Said of Hadhrat Krishna a.s. to Harjuna

Those who renounce attachment in all their deeds live content in the "city of nine gates," the body, as its master. They are not driven to act, nor do they involve others in action.

-Bhagavad Gita, 5:13

Excerpted from The Bhagavad Gita, translated by Eknath Easwaran, 1985. Nilgiri Press, To order the book, please call 1-800-475-2369.

[Chicken Soup for the Mother's Soul 2] A Doll from Santa

A Doll from Santa
By Alice Ferguson

Alice's mother died when she was five years old. Although her nine brother and sisters were loving and caring, they were no replacement for a mother's love.
The year was 1925, and life was hard. Alice, who grew up to be my mother, told me that her family was too poor to even afford to give her a doll.
In the aftermath of her loss, Alice vowed to care for others. First, her father, then her husband, later her three children and then her grandchildren were the main focus of her life. She felt that she could make up for her sad childhood through her dedication to her own family, but an unfilled void seemed to remain.
In December 1982, I had a job at a local bank. One afternoon, we were decorating the tree in the bank lobby and singing carols, getting ready for the Christmas season. One of my customers approached me with a sample of her handiwork: beautiful handmade dolls. She was taking orders for Christmas. I decided to get one for my daughter, Katie, who was almost five years old. Then I had an idea. I asked my customer if she could make me a special doll for my mother - one with gray hair and spectacles: a grandmother doll.
The doll maker felt that this idea was certainly unique and took it on as a creative challenge. So I placed my Christmas order: two dolls, one blonde and one gray-haired for Christmas morning!
Things really started to fall into place when a friend had told me that his dad - who played Santa Claus at various charitable functions in my area - would be willing to make a visit on Christmas morning to our home to deliver my Katie her presents! Knowing that my parents would be there as well, I began to get ready for what would turn out to be one of the most memorable days of my mother's life.
Christmas Day arrived and at the planned time, so did Santa Claus. I had prepared the presents for Santa to deliver, along with one for my mother tucked into the bottom of Santa's bag. Katie was surprised and elated that Santa had come to see her at her own house, the happiest I had ever seen her in her young life.
My mother was enjoying watching her granddaughter's reaction to the visit from this special guest. As Santa turned to leave he looked once more into his knapsack and retrieved one more gift. As he asked who Alice was, my mother, taken aback by her name being called, indicated that she in fact was Alice. Santa handed her the gift, which was accompanied by a message card that read:

For Alice:
I was cleaning out my sleigh before my trip this year and came across this package that was supposed to be delivered on December 25, 1925. The present inside has aged, but I felt that you might still wish to have it. Many apologies for the lateness of the gift.
Santa Claus

My mother's reaction was one of the most profound and deeply emotional scenes I have ever witnessed. She couldn't speak but only clasped the doll she had waited fifty-seven years to receive as tears of joy coursed down her cheeks. That doll, given by "Santa," made my mother the happiest "child" alive.[]

1999. Chicken Soup for the Mother's Soul 2 by Jack Canfield, Mark Victor Hansen, Marci Shimoff and Carol Kline.

[Saint of the Day] Blessed Jacopone da Todi (d. 1306)

Blessed Jacopone da Todi (d. 1306)

Jacomo, or James, was born a noble member of the Benedetti family in the northern Italian city of Todi. He became a successful lawyer and married a pious, generous lady named Vanna.

His young wife took it upon herself to do penance for the worldly excesses of her husband. One day Vanna, at the insistence of Jacomo, attended a public tournament. She was sitting in the stands with the other noble ladies when the stands collapsed. Vanna was killed. Her shaken husband was even more disturbed when he realized that the penitential girdle she wore was for his sinfulness. On the spot, he vowed to radically change his life.

He divided his possessions among the poor and entered the Third Order of St. Francis. Often dressed in penitential rags, he was mocked as a fool and called Jacopone, or "Crazy Jim," by his former associates. The name became dear to him.

After 10 years of such humiliation, Jacopone asked to be a member of the Franciscan Order. Because of his reputation, his request was initially refused. He composed a beautiful poem on the vanities of the world, an act that eventually led to his admission into the Order in 1278. He continued to lead a life of strict penance, declining to be ordained a priest. Meanwhile he was writing popular hymns in the vernacular.

Jacopone suddenly found himself a leader in a disturbing religious movement among the Franciscans. The Spirituals, as they were called, wanted a return to the strict poverty of Francis. They had on their side two cardinals of the Church and Pope Celestine V. These two cardinals, though, opposed Celestine’s successor, Boniface VIII. At the age of 68, Jacopone was excommunicated and imprisoned. Although he acknowledged his mistake, Jacopone was not absolved and released until Benedict XI became pope five years later. He had accepted his imprisonment as penance. He spent the final three years of his life more spiritual than ever, weeping "because Love is not loved." During this time he wrote the famous Latin hymn, Stabat Mater.

On Christmas Eve in 1306 Jacopone felt that his end was near. He was in a convent of the Poor Clares with his friend, Blessed John of La Verna. Like Francis, Jacopone welcomed "Sister Death" with one of his favorite songs. It is said that he finished the song and died as the priest intoned the Gloria from the midnight Mass at Christmas. From the time of his death, Brother Jacopone has been venerated as a saint. []

the will to win

If you have the will to win, you have achieved half your success; if you don’t, you have achieved half your failure.

-David V.A. Ambrose

Observe how the life of this world deceives those around you

Observe how the life of this world deceives those around you. It lures them into the traps of vanity, wealth, and fame, and exalts them above others. This splendor blinds them, and they are lost forever in illusion. But then in one instant, life deals the blow of death, and all is gone, and with the Beguiler it stands laughing at their sad end. So overcome your egos that you may be saved from the snares that devoured kings and paupers alike.

-Sheikh Abdul Qadir Jillani, "Fayuz E Yazdani"

From "The Bounty of Allah," translated by Aneela Khalid Arshed. 1999. The Crossroad Publishing Company, New York.

Wednesday, December 21, 2005

AirAsia vs Swasta Nasional dan BUMN

From: uvovc_yroor_kizwvgz
Date: Dec 21, 2005 9:18 AM
Subject: AirAsia vs Swasta Nasional dan BUMN


Saya walau masih SMA tetapi saya ingin berbagi cerita dengan
saudara sekalian, meski saya hanya memperoleh informasinya dari media
saja baik cetak maupun elektronik. Dalam ini saya ingin mengutarakan
akan posisi perusahaan swasta nasional dan BUMN kita.

Setiap kali ada perusahaan asing yang mampu mendobrak pangsa
pasar perusahaan neasional kita kewalahan. Ada banyak sektor yang
diantaranya adalalah perbankan dan penerbangan. Lalu apa yang di
risaukan ? Dalam era globalisasi dan liberal seperti sekarang ini
persaingan itu sah-sah saja semasa tidak merugikan atau mencemarkan
perusahaan lain. Yang terpenting adalah merebut pangsa pasar,
inovasi, deverensiasi, pelayanan dan layanan. Merebut pangsa pasar
memang mudah tetapi untuk mempertahankannya memang sulit.


Tingkat kepuasan masyarakat Indonesia pada umumnya lebih
menyukai perusahaan asing dan campuran. Lihat saja seperti BCA yang
menurut saya masih tetap menjadi market leader. Pada tingkat LDR pada
bank asing dan campuran kalau tidak salah mencapai 35-40% dan pada
BUMN mencapai 40%. Lalu kenapa harus khawatir toh pemerintah sudah
tidak harus menanggung beban atas uang masyarakat, memang masih harus
menanggung IDR maks. 1 000 000 bila bank di likuidasi. Dan saudara
sekalian pun dapat membandingkannya sendiri. Dan pada BUMN ternyata
yang di kedepankan adalah keamanan dana nasabah, itu pun karena
mereka itu adalah BUMN jadi rasanya seburuk apa pun masih di topang
oleh negara. Sedangkan kalau swasta kan harus berupaya sendiri dari
dirinya sendiri untuk menghidupi perusahaannya.


Akhir-akhir ini masyarakat heboh dengan tiket gratis 2 000 000
kursi untuk penerbangan ke seluruh Asia. Lalu memangnya kenapa harus
di persoalkan. Pasalnya ini sama saja dengan pembodohan publik yang
tidak mengetahui sistimatikanya. Lalu Air Asia pun tidak boleh
melayani rute domestik. Untuk rute domestik memang hal itu sebaiknya
di larang, sebab dalam dunia penerbangan internasional pun rute
domestik harus di layani oleh perusahaan penerbangan lokal. Tetapi
mengenai masalah tiket sah-sah saja. Dari pengamatan saya adal
bebarapa faktor, yakni :
1. Kursi => Katanya setiap kali penerbangan rata-rata masih tersisa 20
kursi yang kosong dan kalau pesawat terbang pun maskapai
tidak memeporel pendapatan. Dengan memberikan tiket gratis
berarti ada orang yang di angkut.
2. Pajak => Dalam tiket gratis penumpang di kenakan pajak entah pajak
apa di sana. Berarti maskapai memperoleh pendapatan dari
pajak entah itu benar atau tidak.
3. Asuransi => Penungpang masih harus membayar asuransi. Dan ini
berarti maskapai tidak terbebani oleh asuransi yang
diakibatkan oleh kosongnya kiursi. Sebab baik kosong
Maupun isi tetap maskapai harus membayar biaya
3. Lainnya => Penumpang pun harus membayar biaya atas pembelian
makanan/snack/minuman, dll.
Jadi dengan ini toh masyarakat dapat melihat mengapa bisa gratis.

Mungkin sama halnya dengan bila anda memiliki sebuah kartu ATM.
Pada Bank A bila Anda mau menarik uang di ATM milik Bank lain selain
Bank penerbit kartu ATM di kenakan biaya Rp 3 000 dan pada Bank B
menarik uang di ATM manasaja selama jaringan lokal gratis "asalkan"
dana pengambilan minimum Rp 250 000 atau dana pada tabungan masih
tersisa sekurangnya Rp 3 000 000. Melihat seperti itukan bukan

Dan yang penting persaingan ini persaingan sehat, win-win
solution, dan bukan pembodohan. Mohon bagi saudara sekalian dapat
menanggapinya. Terima kasih.

From: indra gunawan

Date: Dec 21, 2005 11:04 AM
Subject: Re: AirAsia vs Swasta Nasional dan BUMN

Dear all
saya mau menanggapi sedikit.
Mengenai perbankan, siapa bilang pemerintah sudah tidak menanggung beban uang masyarakat ??
Bank - bank swasta seperti BCA, DANAMON, NIAGA, bersama bank bumn saat terjadi krisis perbankan, adalah penerima obligasi rekapitulasi dari perbankan. Jadi setelah pemerintah sudah susah payah mengeluarkan uang (yang berasal dari rakyat) untuk menambal modal bank-bank tersebut dari hasil bunga obligasi rekap, kemudian bank-bank rekap tersebut dijual dengan harga murah ke pada pihak asing...Dan setelah dijual pun bank - bank tersebut (seperti BCA, danamon dan niaga) masih memiliki obligasi rekap. Jadi sebenarnya masyarakat indonesia membayar untuk keuntungan pemodal asing akibat kebodohan para pengelola negara ini.Dan bunga obligasi rekap yang harus dibayarkan oleh pemerintah sangat besar sekitar Rp. 40 Triliun per tahunnya. Jadi jangan dibilang pemerintah sudah
tidak harus menanggung beban atas uang masyarakat walaupun itu adalah bank swasta.
Bank - bank bumn juga tanpa perlu kerja keras masih bisa untung dikarenakan adanya obligasi rekap. Namun yang sangat disayangkan dalam kondisi keuntungan yang masih di back up oleh obligasi rekap pihak manajemen bank BUMN sering menghambur - hamburkannya untuk bonus karyawan yang begitu besar. Beda halnya kalau keuntungan itu didapat bukan dari hasil obligasi rekap, sudah sewajarnya bonus dibagikan sesuai dengan kinerjanya.
mengenai air asia saya kurang mengerti permasalahannya, tapi menurut saya itu merupakan persaingan yang tidak sehat...
Mohon koreksi kalo ada yang salah
Indra G

From: Joseph
Date: Dec 21, 2005 10:46 AM
Subject: Re: AirAsia vs Swasta Nasional dan BUMN

Konsep liberalisme sih oke saja bagi saya tetapi bukan berarti leberal yang
se-liberal-liberalnya. Tetap pemerintah harus melindungi industri dalam
negeri terutama yang dapat menyerap tenaga kerja yang significant & yang
dapat membantu menggerakan pertumbuhan ekonomi walaupun pada akhirnya kita
tidak boleh memproteksi secara membabi buta tetapi melakukan proteksi
selektif yang dapat memacu kemajuan ekonomi & budaya bersaing negara kita.

Memang secara konsep liberalisme akan membawa keuntungan bagi masyarakat
karena dengan adanya kompetisi maka harga produk akan semakin murah untuk
dikonsumsi masyarakat & dengan kualitas & ragam pilihan yang meningkat.
Contoh, HP saat ini merk motorrola hanya seharga Rp 475.000,- yang mana dulu
harga ini sangat tidak mungkin untuk diperoleh terutama saat baru masuknya
HP di negara kita, padahal saat itu baik GDP maupun nilai tukar jauh lebih
baik dibandingkan saat ini.

Beberapa Contoh Proteksi :
1.Amerika yang rajanya liberalisme, sampai hari ini mereka tetap memprotek
industri kapasnya dengan cara berapapun harga jual yang berlaku di pasar
internasional jika harga per lbs-nya kurang dari 72 cents, maka pemerintah
Amerika akan mengganti selisihnya langsung kepada petani kapas sehingga
pentani kapas akan menerima minimal 72 cents untuk setiap kapas yang mereka
jual, padahal pasaran kapas saat ini berkisar di 50 cents.
Proteksi seperti inilah yang saat ini diteriakan oleh petani kapas dari
afrika karena mereka harus menjual berdasarkan harga pasar bukan harga
2. Uni Eropa & Amerika masih memberikan kuota untuk emport textile dari
China sampai tahun 2008 karena industri tekstile mereka sendiri yang berada
di negaranya banyak yang mengalami kesulitan karena harga & kualitas yang
China tawarkan mampu menggoyang industri mereka sampai tingkat yang
3. China memberikan kredit kepada sektor tekstile dengan bunga yang luar
biasa rendah, insentif pajak yang luar biasa bagus, penyediaan tanah
industri secara gratis kepada para investor, jika di Indonesia perlu 3 shift
untuk menjalankan pabrik 24 jam, maka di China hanya perlu 2 shift dengan
total cost yang lebih murah dari cost buruh di Indonesia. mereka melakukan
ini karena mereka melihat bahwa tekstile dapat menyerap tenaga kerja &
mempercepat laju pertumbuhan ekonomi negaranya.

Demikian sumbangan pemikiran saya

[CERPEN] Langit Bertabur Nguyen

Seni & Budaya
Minggu, 18 Desember 2005

Langit Bertabur Nguyen

Fakhrunnas MA Jabbar

Langit merah jambu menyelubung Hanoi. Malam merangkak begitu lamban di antara deru terbang burung layang-layang. Hening mengepung diriku yang terkurung di sebuah kamar hotel berbintang. Hampir sepekan aku berada di negeri yang kini berbenah. Aku jadi teringat Vietkong, Rambo, penjara bambu dan granat tangan atau anak-anak terluka dengan tangan yang buntung dan buta terpercik mesiu perang Vietnam yang mengenaskan. Tapi ada yang lebih kurindukan dari semua itu. Aku mencari dan menunggu Nguyen Vet Tienh, gadis molek yang pernah menikamkan jejak rindu di jantung pelupuk mataku semasa di Pulau Galang dulu.

Aku tahu, Nguyen sudah bersuami dan punya anak dua saat pertemuan terakhir beberapa tahun silam. Tapi, surat-suratnya yang sempat mengalir deras menyela perpisahan kami, penuh cerita pilu. Nguyen ternyata tak bahagia bersama suaminya. Antara suka dan tiada, aku mengeja tiap kata-kata yang mengantarkan duka-lara dirinya. Semestinya aku tak harus suka sebab perkawinan mestilah jadi selubung bagi seorang perempuan santun seperti Nguyen agar ia punya masa depan bersama anak-anak yang lincah. Tapi, di bilik hatiku yang lain berucap gemulai, kalaupun aku menyukai prahara perkawinan Nguyen tentulah semata akibat kecintaanku yang teramat-sangat untuk memadu kasih yang tak pernah terlerai. Nguyen telanjur segalanya bagiku.

Aku jadi ragu berterus terang, kedatanganku di Hanoi untuk apa dan buat sesiapa? Aku begitu bersemangat ketika misi perdagangan negeriku memilih Hanoi untuk berpromosi dan bertukar-pandang soal perdagangan lintas-negara. Padahal ada juga pilihan untuk berkunjung ke Seoul atau Shanghai. Apalagi bagi pengusaha yang baru merangkak naik dalam tiga-empat tahun berselang. Siapa duga, aku tiba-tiba diberi peluang berputar haluan dari pekerja makan gaji di sebuah industri elektronika di Muka Kuning, Batam, menjadi pengusaha kecil yang mengekspor arang bakau di pasar Asia dan Eropa. Ini semua serba tak terduga setelah pertemuanku dengan seorang pengusaha Singapura yang secara tak sengaja saat menyeberang di atas ferry melintasi Selat Melaka. Tuan Chew Song Kit, pemilik sebuah grup usaha sukses di Negeri Singa itu hendak mencari mitra usaha di Indonesia. Aku diberi peluang yang luas setelah dibina berbulan-bulan untuk berbisnis. Aku bisa jadi pengusaha yang tegak sendiri.

Atas nama kemandirian itu pula, aku sampai di Hanoi bersama belasan pengusaha Melayu lainnya. Sekali lagi, bila ditanya, manakah yang lebih besar hasrat untuk berniaga ataukah menjemput kerinduan Nguyen yang melambai-lambai sejak lama di jiwa yang hampa? Jujur harus kujawab, aku berbelah-pihak pada Nguyen. Mitra niaga dapat kucari bilamana dan di mana saja. Tapi, menjemput Nguyen saat rindu dan kasih yang tak pernah terkubur, pasti tak ada duanya di belahan bumi ini. Lebih-lebih aku hendak mendedahkan pada Nguyen bahwa budak Melayu yang dulu makan gaji sebagai pekerja kontrak di Kawasan Industri Muka Kuning kini sudah jadi pengusaha pula.

Pameran Dagang dan Industri yang digelar di tengah kota Hanoi ini memang sudah berlangsung hampir sepekan. Tapi aku tak begitu hirau. Aku lebih banyak menekan angka-angka di panel handphone-ku atau membolak-balik buku telepon untuk mencari nama dan alamat Nguyen Vet Tienh. Atau aku lebih tertarik menyusuri kawasan permukiman yang disebutkan Nguyen dalam surat-surat terakhirnya. Tapi semua ihwal ikhtiarku hampir tak membuahkan hasil. Aku bagaikan mencari sebatang jarum di setumpukan jerami kota Hanoi yang terus menggeliat dan berbenah.

Padahal, beberapa perempuan Vietnam yang terbilang pengusaha sukses dan masih lajang, bukannya kurang molek dibanding Nguyen saat kami bertemu-muka sejak beberapa tahun terakhir. Tapi, tak hendak sedikit pun aku melunturkan kadar rindu-kasih pada Nguyen. Aku benar-benar telah terperangkap dalam jeruji asmara yang dibentangkan Nguyen penuh ketulusan. Atas keteguhan sikapku ini, sampai-sampai sahabat karibku sesama pengusaha serumpun, Wan Syariful, telah menghakimi sebagai budak sengau yang kehilangan arah. Aku merasa punya kedaulatan sepenuh jiwa tanpa terusik oleh sesiapa.

Aku kehilangan jejak Nguyen. Alamat yang disebutkannya di surat-suratnya sudah ditinggalkannya tanpa tanda-tanda. Langit Hanoi benar-benar merah jambu. Dan di bayang-bayang langit itu bertabur sosok Nguyen yang lembut. Senyuman dan pipi ranumnya sulit kulupa saat kusentuh pertamakali di Pulau Galang dulu. Tangis dan derai airmatanya tak lekang dalam pintu ingatanku saat ia terburu-buru menyerahkan diri di dormitori yang selalu menjadi saksi kesendirianku.

Lalu-lalang ratusan pengunjung Pameran Dagang dan Industri di Gedung Hanoi Trade Center malam itu nyaris tak kuhirau. Tapi mataku selalu saja mengintip kerumunan itu mana tahu terjadi keajaiban tak terduga. Mana tahu, Nguyen muncul tiba-tiba. Wan Syariful, teman sesama pengusaha Melayu yang selalu menjadi tempat curahan hati, mulai melihat isyarat buruk dalam diriku.

Dari mana asalnya kapas, dari benang menjadi kain. Sesiapa yang sudah dilepas, dah menjadi hak orang lain Wan menyindirku dengan pantun pendek itu. Ini memang sudah jadi tradisi orang Melayu di kampungku untuk berkias dalam menyampaikan sesuatu. Tapi, jujur, aku tetap merasa tertampar hingga wajahku terasa bersemu merah.

Tak usahlah dicari barang yang tak jelas, sambung Wan berhujjah.

Aku tertunduk lemas. Tapi, di sudut pikiranku yang terdalam masih kutemukan kemungkinan-kemungkinan tak terduga. Sebagai Muslim sejati yang memegang teguh ajaran agama, aku sangat percaya bahwa bantuan Tuhan bisa datang tanpa disangka-sangka. Apalagi, doaku usai shalat tahajjud di tengah malam sunyi, tak lain memohon agar aku bisa bertemu dengan Nguyen kembali. Meski, terus terang, aku harus malu karena beberapa kali menyapa sejumlah perempuan di arena pameran atau di lorong-lorong jalan yang kuduga Nguyen ternyata sama sekali bukan.

Malam terakhir Pameran Dagang dan Industri itu terasa bergerak lamban. Sejumlah stand perusahaan dari berbagai negara Asia sudah ada yang tutup. Aku masih betah duduk berlama-lama ditemani Wan Syariful, teman setiaku sejak dulu. Di bawah cahaya lampu yang menyala ribuan watt di hall raksasa itu, seorang perempuan berwajah molek dan manis bersama sepasang anaknya yang berusia di bawah sepuluh tahun, lewat di depan stand kami. Matanya bercahaya mengeja tulisan Indonesia di blok stand. Pelan-pelan aku mengurai jejaring kenangan di bion-bion otakku.

I love Indonesia sapa perempuan itu pada pramu stand yang menjaga stand kami. Pramu stand menyilakan perempuan itu menuliskan namanya di buku tamuku dan mempersilakan melihat-lihat pajangan komiditi perdagangan. Sungguh, hati kecilku kembali ingin berteriak begitu kulihat wajah perempuan itu benar-benar mirip Nguyen. Tapi aku tak mau malu dan kecewa bila menegur orang yang keliru.

What do you think about Indonesia? giliran pramu stand kami yang balik bertanya.

I have ever became a refugee in Galang Island sahut perempuan itu sambil tersenyum manja. Begitu pengunjung yang satu itu melangkah berkeliling di dalam stand kami, aku bagai melompat menuju buku tamu. Tak salah lagi, nama yang tertulis di situ: Nguyen Vet Tienh. Aku memburu perempuan itu yang membuat kedua anaknya menjadi ketakutan.

Nguyen.remember me? ucapku langsung meraih tangannya. Perempuan berhidung mangir itu benar-benar terperanjat sambil menatapku penuh keanehan pada mulanya. Kami bersitatap tegang. Pelan-pelan sama-sama tersenyum. Danperempuan itu langsung memelukku.

Bang Rajab suara Nguyen tersekat di kerongkongan sambil berbisik di telingaku. Kedua anaknya benar-benar bingung menatap perilaku kami. Saat itu, sejenak kami tak peduli sesiapa di sekitar. Hanya kurasakan hangatnya airmata Nguyen yang jatuh di bahu kananku. Suasana benar-benar hening beberapa lama. Semua bisu. Hanya suara rindu yang berbicara di lubuk hati kami berdua.

Bola mata Nguyen masih berkaca-kaca saat melepas pelukan. Aku tak hentinya tersenyum haru dengan mata yang sembab. Seketika Nguyen mengenalkan kedua anaknya dalam bahasa Vietnam yang fasih. Lelaki yang sulung bernama Van Thrang dan adiknya, perempuan molek pula laksana emaknya sendiri selalu dipanggil San Minh. Seketika itu juga aku perkenalkan temanku, Wan Syariful yang sedari tadi berdiri mematung menatap ulah kami.

Pantaslah Rajab tergila-gila datang ke Hanoi ini. Ada putri yang molek bertakhta di sini suara Wan makin meranumkan suasana penuh haru itu.

Mana suamimu? tanyaku tiba-tiba. Nguyen menatapku dengan mata yang makin berkaca-kaca. Berulang-ulang perempuan lembut dan manja itu menjatuhkan diri di bahuku. Aku memeluknya sepenuh-mesra.

Hampir setahun ini, kami sudah pisah ranjang. Aku telah keliru memilih jodoh, sahut Nguyen pelan. Aku makin memperkuat pelukan. Nguyen pasrah.

Pertemuan itu benar-benar mengalirkan semangat yang luar biasa di dalam jiwaku. Darahku mengaliri seluruh pembuluh penuh tenaga. Setiap helaan napasku hanya ada rasa syukur yang dalam kepada Allah. Semua ini berlaku tak lain atas kehendak-Nya jua. Malam itu aku mohon pamit pada Wan Syariful untuk mengantarkan Nguyen beserta kedua anaknya. Dalam perjalanan naik taksi itu, Nguyen bercerita soal emaknya yang sudah meninggal akibat sakit paru-paru dua tahun silam. Dua adiknya, San Nam dan San Nangh, sudah berkeluarga dan tinggal terpisah jauh di bagian utara. Mereka sudah jarang bertemu. Begitu pula kampung halamannya, Sing Anh, yang berjarak puluhan kilometer dari Hanoi sudah jarang dikunjunginya. Meskipun ayahnya terkasih terkubur bersama sejarah getir kekejaman tentara Vietkong di sana.

Ketika Nguyen bercerita ihwal suaminya yang berperilaku kasar padanya, airmatanya tak henti mengalir. Sampai-sampai Van Thrang dan San Minh yang kecik-belia itu turut pula bersedih. Sebab, setiap ucapan Nguyen dalam bahasa Indonesia terbata-bata berbancuh bahasa Inggris yang memadai, selalu diulanginya dalam bahasa Vietnam kepada kedua anaknya. Suasana malam benar-benar menghanyutkan perasaan hingga meluluhkan segala derita dan lara yang menyelimuti hidup mereka. Untunglah Nguyen tegar menerima kenyataan harus berpisah dari suaminya yang dirasakan lebih banyak menyakiti hidupnya. Nguyen harus bekerja sebagai pelayan di sebuah restoran.

Larut malam mendera rasa kantuk Van Trangh dan San Minh sehingga keduanya tertidur pulas di kamar. Pembantunya, seorang perempuan baya setelah menghidangkan teh hangat buat kami, sudah kembali beristirahat di kamarnya. Hening benar-benar mencekam di ruang tamu itu. Nguyen masih duduk menyandar didadaku. Layar TV yang bergantikan menyajikan siaran berita dan hiburan malam dalam bahasa Vietnam yang tak bisa kumengerti nyaris tak kami hiraukan lagi. Sungguh, tak ada kata-kata yang lebih manja dari kehangatan tubuh Nguyen sambil membilang getar jantungku yang tak pernah reda.

Nguyen meraih jemariku. Mengisyaratkan ajakannya padaku untuk melangkah ke kamar. Terus terang aku sempat terhanyut saat berduaan di kamar yang wangi. Lampu temaram. Napas kami bersahutan saat berdekapan di bawah selimut malam.

Inilah saatnya, Bang Rajab. Percintaan kita telah tertunda beberapa kali suara lirih Nguyen mendayu-dayu. Tapi seketika aku tersadar dan bangkit mengejutkan Nguyen.

Maaf, Nguyen, aku tak bisa. Masih ada pagar di antara kita ucapku mengiringi alam sadarku.

Maksudmu?, suara Nguyen terdengar kecewa dengan bolamata yang penuh harap.

Aku terdiam dan ternganga.

Kamu tidak mencintaiku lagi. Memang, aku sudah tak layak kamu cintai karena aku Suara Nguyen terhenti saat jemariku menyentuh bibirnya.

Iya... kamu masih menjadi istri orang lain. Aku tak akan merobek tirai perkawinanmu
ucapku dengan suara pilu.

Tapi, kami sudah pisah ranjang cukup lama.

Pisah ranjang bukan bermakna bercerai, bukan?

Tapi aku sudah menganggapnya bercerai. Dia tak pernah mempedulikan kami lagi. Menelepon pun tidak. Lagi pula, kudengar dia sudah menikah dengan perempauan lain..

Aku duduk di bibir ranjang. Nguyen terus saja menangis sesegukan. Kekecewaannya yang tergurat di wajahnya yang merah jambu. Selalu, dan selalu kutemukan kemolekan dirinya yang tiada tara. Andai saja, dia sudah tak punya ikatan tali perkawinan lagi dengan suaminya akan kujadikan dirinya menjadi ratu dalam hidupku mulai malam itu.

Malam yang terbalut rindu itu berlalu tanpa banyak makna bagi Nguyen. Tapi, bagiku, pelukan kasih dan rindu pada Nguyen justru makin melipat-gandakan rasa cintaku. Mataku nyaris tak terpejam sepicing pun. Begitu pula Nguyen yang pasrah sepanjang malam hingga pagi.

Kepergianku pagi itu meninggalkan Nguyen dan kedua anaknya, memang bukan akhir segalanya. Aku berpesan pada Nguyen agar mengurus perceraiannya di pengadilan. Tak mungkin aku mempersunting istri orang. Aku adalah anak jati Melayu yang menjunjung tuah dan marwah. Setiap langkah yang salah kulewati tak sudi jadi arang yang mencoreng muka keluarga dan karib-kerabatku di kampung halaman.

Langit masih bertabur Nguyen, saat aku sudah kembali ke Tanah Air. Puluhan burung sore yang terbang di atas Selat Melaka bagai mengantarkan pesan-pesan rindu dan kasih Nguyen yang tak terlerai. Dan riak ombak di lautan saat kutatap dari tingkap apartemen tempat tinggalku di Batam Center, selalu mengalunkan derai tawa Nguyen dan anak-anaknya. Sungguh, aku tak kuasa terpisah jauh dari mereka.

Aku dan Nguyen terus berkirim kamar lewat handphone dan e-mail. Nguyen bercerita soal proses gugatan perceraiannya yang ternyata tak mudah. Aku selalu memberi ruh semangat dalam dirinya agar tak pernah putus asa. Tapi e-mail terakhir Nguyen yang kini terdedah di layar maya di kamar kerjaku benar-benar membuatku terkesima dan tak pernah bisa menutup mata. Nguyen tanpa kutahu merekam kisah kasih kami sepanjang malam di bawah temaram lampu di bawah langit Hanoi yang tak pernah berhenti tersenyum.

Nguyen, langit terus bertabur dirimu di mana pun aku menumpahkan rindu yang tak berujung. Jangan biarkan langit mendung sekejap pun. Jangan biarkan hujan membasuh semua kenangan yang terdedah di lembaran sejarah hidup kita. Langit Hanoi terasa merah jambu, Nguyen, pulaskah tidurmu malam ini***

Pangkalan Kerinci, Oktober 2005.

Kebebasan Berkeyakinan tak Bisa Dirampas Negara tidak Berhak Mengatur Agama

Kebebasan Berkeyakinan tak Bisa Dirampas
Negara tidak Berhak Mengatur Agama

Pluralisme adalah satu kenyataan dalam kehidupan bermasyarakat. Perbedaan selalu hadir dalam berbagai hal, misalnya dalam hal keyakinan, suku, maupun kebutuhan ekonomi.

Menurut M.M. Billah dari Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM), pluralisme telah menjadi dasar dari kemunculan demokrasi. Ia mengatakan, demokrasi memiliki makna implisit yang sudah mengakui adanya pluralisme.

"Pluralisme itu tidak apa-apa sejauh anggota-anggota dalam masyarakat pluralis itu tidak melakukan tindakan yang melanggar hak asasi orang lain," katanya kepada "PR" di sela-sela seminar "Agama dan Negara: Politik Negara dalam Melindungi Kebebasan Beragamadan Berkeyakinan di Indonesia", kemarin.

Dalam seminar yang diselenggarakan di Hotel Santika, Jln. Sumatera, Bandung, Billah mengatakan, negara memang berperan dalam mengatur kehidupan masyarakat yang beragam, termasuk juga dalam hal perbedaan keyakinan.

Namun, katanya, pengaturan itu terbatas pada bagaimana masing-masing orang mengekspresikan keyakinannya supaya tidak merugikan atau melanggar hak orang lain. "Agama yang dalam arti keyakinan itu adalah wilayah privat. Negara tidak memiliki kewenangan untuk mengatur itu," ujarnya.

Dia menjelaskan, dari segi hak asasi manusia, ada sikap berbeda antara kebebasan berpikir dan berkeyakinan dengan kebebasan bertindak. Menurut dia, kebebasan berpikir dan berkeyakinan adalah hak yang melekat, tidak bisa dibatasi, tidak bisa ditunda, dan tidak bisa dirampas. Namun, kebebasan bertindak memang bisa diatur.

Pengaturan kebebasan bertindak, kata Billah, bisa dilakukan dengan mengeluarkan undang-undang atau kesepakatan masyarakat. Berdasarkan yurisprudensi internasional, kebijakan yang berkaitan dengan HAM memang diatur dalam bentuk UU.

"Ini tidak boleh diatur dalam bentuk keputusan menteri, tidak boleh pula dengan peraturan daerah," tuturnya. Menurut dia, menteri tidak memiliki kewenangan mengatur dan membatasi kebebasan HAM.

Menteri Dalam Negeri dan Menteri Agama memang telah mengeluarkan surat keputusan bersama mengenai pendirian tempat ibadah. "Mendirikan tempat ibadah dan menyiarkan agama adalah termasuk freedom to act bukan freedom to be," katanya. Dijelaskannya, hal seperti ini memang bisa diatur dalam UU bukan peraturan menteri.

Namun, ia mengatakan,pengaturan itu juga bisa dikembalikan ke masyarakat. Bila masyarakat sudah mengatur sendiri, katanya, maka tidak akan terjadi keonaran.

Menurut Sekjen Indonesian Conference on Religion and Peace, Siti Musdah Mulia, kebijakan pemerintah yang hanya mengakui lima agama membuat para penganut agama lain tidak mendapatkan hak-hak sipil mereka sebagai warga negara. Misalnya hak untuk dicatatkan perkawinan dan kelahiran mereka. Akhirnya, mereka tidak memiliki akta nikah dan akta kelahiran.

"Kondisi itu menjadikan tidak adanya proteksi hukum bagi istri dan anak-anak. Ini memiliki risiko buruk bagi masa depan mereka. (CW-9)***

Monday, December 12, 2005


Seni & Budaya
Minggu, 11 Desember 2005


Putu Fajar Arcana

Sebelum mati, aku masih ingat tubuhku melenting: kakiku berkelejotan mencari tumpuan, sedangkan kepalaku menjadi tumpuan di ujung lainnya. Lalu seluruh tubuhku meregang, seolah menolak kehendak malaikat maut yang membetot nyawaku.

Waktu itu, samar masih kudengar tik-tak jam di dinding kamar. Suaranya seperti sebuah requiem. Kemudian secara perlahan-lahan aku melihat kaki, tangan, kepala, dan seluruh tubuhku melayang…

Ketika berhasil berdiri, istriku tampak sibuk memencet-mencet tombol telepon. Aku juga masih ingat ketika kemudian keponakanku membopong tubuhku sendirian menuju mobil yang dipinjam dari tetangga. Ia bergegas memanggil Magenta, istriku, untuk memangku kepalaku di jok belakang.

Dalam 30 menit, mobil sudah sampai di ruang ICU sebuah rumah sakit. Waktu aku dibaringkan di tempat tidur dan selang-selang dipasang di tangan serta mulutku, aku sebenarnya tak berharap untuk hidup kembali.

Magenta mungkin tak tahu bahwa aku menangis di bahunya, ketika ia hampir-hampir histeris meminta agar dokter segera memberi pertolongan. Air mataku bahkan membasahi sebagian baju tidur yang dikenakannya malam itu. Mungkin ia mengira itu keringatnya sendiri yang keluar karena tegang dan putus harapan menyaksikan penderitaanku.

Dokter aku lihat geleng-geleng kepala. Hanya mungkin karena gelengannya perlahan, Magenta tak begitu memerhatikannya. Tetapi ketika ia berucap, ”Ibu yang tabah ya…. Ini mungkin hanya cobaan awal,” istriku mulai meraung. Selain menuding-nuding para medis yang dinilainya tak becus memberi pertolongan, Magenta juga membentak-bentak keponakanku. Ia menuduh keponakanku sengaja melambat-lambatkan laju mobil agar nyawaku tidak tertolong. Padahal aku tahu, keponakanku itu sudah menginjak pedal gas sedalam-dalamnya. Tetapi karena jalanan yang berlubang, maka mobil terpaksa dizig-zag. Zig-zag itulah menurut Magenta sebagai cara keponakanku untuk memperlambat waktu tiba di rumah sakit.

Ketika Magenta mulai agak tenang, kudengar dokter berbisik di telingaku, ”Kamu mesti temukan jalanmu. Kalau ketemu persimpangan, lurus terus, terus, nanti di depan ada gerbang besar dengan seorang berambut aneh yang menjaganya.” Lalu ia minta bicara berdua dengan Magenta di ruangan sebelah yang hanya dibatasi tirai putih.

Tiba-tiba tik-tak jam dinding lagi-lagi terdengar seperti requiem yang dikomposisi khusus buatku. Nada-nada yang mengalir perlahan mencopoti tubuhku bagian demi bagian. Dengan latar awan dan langit yang beku, aku seperti benda yang tak memiliki gravitasi. Cuaca di sini begitu dingin. Matahari hanya sebentuk benda lembut yang beku. Sinarnya adalah selang-selang yang meneteskan serpihan es. Ketika kurasakan angin perlahan berembus, tubuhku malah terseret makin jauh… dan tersedot ke dalam lubang hitam yang dalam.

Terakhir aku dengar dokter berkata kepada Magenta bahwa aku telah mati karena gula darah yang anjlok. ”Ibu terlambat membawa dia kemari. Tubuh suami Ibu meregang karena gula darahnya anjlok. Ia pingsan sudah terlalu lama…. Kami tidak bisa berbuat apa-apa lagi, kecuali berharap Ibu tetap tabah. Suami Ibu hanya pulang….”

”Apakah seorang dokter harus mengucapkan kata yang sama dengan seorang pendeta di saat-saat seperti ini?” teriak Magenta. Ah, perempuan itu memang jarang memikirkan kata-katanya sebelum diucapkan. Ia tak berpikir bisa saja dokter marah kepadanya. Dan jasadku akan terkatung-katung di rumah sakit ini.

Mereka bisa saja berpura-pura ingin tahu penyakit apa sebenarnya yang membunuhku. Lalu melakukan otopsi dengan mengiris-iris bagian demi bagian jasadku yang sudah kurus ini. Ah, pastilah sangat mengerikan menyaksikan tubuh sendiri diiris-iris dengan pisau-pisau yang besar….

”Seorang dokter atau pendeta bukankah hanya dibedakan oleh jenis pekerjaannya,” jawab dokter kemudian dengan maksud menenangkan. Magenta tercenung. Ia menghentikan teriakannya, kemudian lunglai menggelesot di lantai…. Aku kasihan padanya.

Kata-kata dokter itu benar juga. Ketika tadi aku berjalan lurus setelah bertemu dengan persimpangan, aku kini sampai di sebuah pintu besar berukir dengan motif dedaunan dan bunga. Tak jelas benar berfungsi sebagai apa gerbang itu, karena ia seperti digantungkan begitu saja di serpih awan. Sedekat ini, aku hanya melihat seorang tua renta dengan tongkat kepala naga. Ia berdiri tepat di tengah belahan kedua daun pintu.

Lelaki tua itu tak menegur dan hanya berucap pelan, ”Dosamu terlalu banyak, kembalilah.” Aku tak mengerti, yang kuingat kemudian aku mungkin sudah bertahun-tahun berjalan untuk menggapai gerbang itu. Kulintasi segala gurun, lembah, hutan dan hujan, segala terik dan batu-batu, belum juga aku mampu melewatinya. Bahkan aku pernah terombang-ambing dalam amukan badai petir dan kilat yang berkecamuk seperti menerkamku. Toh aku masih di sini, tetap berada di depan pintu.

Tetapi apakah dokter itu pernah mati? Kalau begitu aku makin paham sekarang, bahwa benar belaka kematian bukan akhir dari segala kehidupan. Sekarang ketika aku kembali di sini menjadi seekor anjing, segalanya masih kuingat. Aku masih ingat perempuan tua yang menjadi majikan besarku sekarang tak lain adalah Magenta. Mungkin usianya sudah mencapai 80 tahun, tetapi ia masih bersikeras tak mau menggunakan kursi roda.

Hari Minggu lalu, ketika ia jatuh di kamar mandi dan aku berteriak-teriak mengabarkannya kepada seluruh penghuni rumah, Marjolin, cucu perempuan kesayangan Magenta, sudah mengusulkan agar ia memakai kursi roda pemberian kakek. Entah mengapa Marjolin punya kepedulian yang begitu dalam terhadap kursi roda itu. Kursi roda itulah yang pernah kuhadiahkan kepada Magenta ketika ulang tahun perkawinan kami yang ketujuh. Aku ingat, ia marah-marah dan menuduhku mengada-ada. Kursi itu, katanya, semacam doa pengharapanku agar ia lumpuh. Kemudian aku bisa bebas bersenang-senang dengan perempuan lain.

”Kamu ini suami aneh, kok justru mengharapkan istrinya duduk di kursi roda. Kalau maksudnya agar kamu lebih bebas bermain-main dengan perempuan lain, tak perlu pakai cara-cara halus seperti ini,” kata Magenta. Ketika melihat aku tak bereaksi dan tenang saja menggosok gigi di wastafel dekat kamar mandi, setengah berteriak Magenta bilang, ”Potong saja kakiku, kalau itu maumu…!”

Sekarang aku menyesal karena waktu itu berpura-pura tak mendengar. Mestinya aku tahu perkataan Magenta itu, sebagai bukti betapa dalam cintanya kepadaku. Seharusnya aku berusaha menjelaskan bahwa hadiah kursi roda itu pun juga sebagai bentuk pernyataan cinta sejatiku kepadanya. Kursi roda hanya simbol bahwa aku ingin hidup dengannya sampai tua nanti. Sampai kami berdua benar-benar tak bisa berjalan dengan kaki kami sendiri.

Rasa penyesalan yang dalam serta keinginan kuat untuk menebus kesalahan kepada Magenta itulah, barangkali yang membuat aku tetap bisa bersamanya sampai kini. Usia kami jauh berbeda. Magenta sekarang sudah 80 tahun, sementara aku belum genap lima tahun. Kehadiranku dalam keluarga ini berkat rasa belas kasihan Marjolin yang memungut aku dari got di depan rumahnya.

Ketika usiaku baru satu hari, majikanku pertama, yang tinggal di sebuah gang sempit di belakang rumah Magenta, membuangku ke dalam got. Aku dengar dia bilang, anjing betina tidak terlalu berguna, paling-paling hanya bikin rusuh kampung. Ketika musim kawin tiba, anjing-anjing jantan akan berkeliaran di sekitar gang. Belum lagi, katanya, kalau aku kawin dengan cara berenteng-renteng, akan menambah heboh seluruh kampung.

Ketika Magenta jatuh untuk ketiga kalinya, ia benar-benar tak bisa menolak saran Marjolin. Kursi roda yang selama ini diletakkan di samping kursi lainnya, di mana Magenta biasanya menonton televisi, terpaksa ia pakai. Dan itulah puncak kebahagiaanku. Magenta tampak mencoba menggeser-geser roda kursi beberapa kali. Ia bahkan beberapa lama sempat berkeliling ruangan. Diam-diam aku mendekat dan menjilati kakinya. Mudah-mudahan ia ingat, hal yang sama pernah kulakukan ketika malam pertama pernikahan kami.

Aku masih ingat benar bagaimana Magenta menjerit-jerit manja sembari mengatakan geli. Kami lantas bergumul semalaman sampai matahari benar-benar menembus celah gorden warna cerah kesukaannya. Sekarang Magenta hanya mengelus kepalaku. Itu pun kuperhatikan tidak sungguh-sungguh karena tangannya yang lain sibuk memencet-mencet tombol remote control televisi. Tetapi aku ingat, gerakan jarinya persis seperti ketika ia memencet-mencet tombol handphone sesaat sebelum aku mati.

Ketika ia menemukan channel yang menurutnya pantas dilihat oleh seluruh anggota keluarga, Magenta berteriak-teriak panik. Berkali-kali ia memanggil Marjolin, yang kebetulan saat itu sedang di kamar mandi. Aku lihat di televisi orang-orang panik, sementara sebuah gedung tampak terbakar. Asap hitam mengepul di antara puing-puing kaca serta mobil-mobil yang terbakar.

”Jolin, cepat… aku sudah jemu jadi saksi atas semua ketidakadilan ini. Bom meledak lagi. Ah, Tuhan, mengapa sejak dulu aku hanya jadi saksi dari kematian demi kematian. Jolin, besok pesankan saja peti mati dan sepetak tanah kuburan. Aku sudah lelah disuguhi kiamat semacam ini…,” Karena Marjolin tak juga keluar, aku menggedor-gedor pintu kamar mandi dengan kakiku.

”Jolin… cepatlah. Jangan biarkan aku sendirian menjadi saksi…,” teriak Magenta histeris. Ia tampak tak berdaya, bahkan sekadar mengganti channel televisi pun ia tak sanggup.

”Ada apa, Oma?” buru-buru tanya Marjolin sesaat kemudian.

”Aku tak sanggup lagi disuguhi kematian demi kematian. Sejak kakekmu mati mendadak dulu, seperti tak ada harapan lagi buatku untuk hidup. Besok kamu pergi ke pasar, pesankan aku peti mati dan bunga dukacita atas namaku sendiri….”

Sebelum Marjolin berkata aku meraung di kaki Magenta, persis sewaktu ia mendengar rintihanku saat-saat menghadapi maut. Mungkin ia tak pernah sadar kalau aku benar-benar menangis seperti bayi yang kaget melihat dunia. Aku juga kaget, mengapa secepat itu harus mati dengan cara yang menyakitkan banyak hati.

”Oma? Oma… sadar Oma…,” Marjolin histeris melihat Magenta lunglai di atas kursi roda. Secepat kilat aku berlari keliling rumah dengan maksud mengabarkan keadaan Magenta. Setelah melihat seluruh ruangan kosong, aku berlari ke depan rumah mencari pertolongan. Tetapi tak seorang pun tampak.

Aku malah berjumpa seorang tua dengan tongkat kepala naga yang kutemui dulu di gerbang yang besar itu. ”Ia sudah lelah, sudah saatnya kembali. Relakan saja…. Kamu harus di sini, sampai benar-benar terbebas dari ikatan duniawi,” katanya.

”Apakah Anda malaikat?” tanyaku.

”Bukan, aku seseorang yang selalu membawa buku besar tentang segala perbuatan manusia, termasuk segala prilakumu saat kau terlahir seperti sekarang?”

”Terlalu besarkah dosaku di masa lalu sehingga terlahir sebagai anjing?” tanyaku mengambil kesempatan. Lelaki tua itu tak menjawab. Ia tiba-tiba melayang memasuki rumah kami. Di ruang dalam, Marjolin menangis sejadi-jadinya, saat yakin Magenta telah tiada. Ia tak tahu kalau lelaki tua bertongkat kepala naga itu telah membawanya melayang, melewati kisi-kisi jendela.

Aku paham sekarang mengapa Derida, suamiku, meregangkan tubuhnya ketika menghadapi maut dulu. Itulah rupanya cara dia melawan kehendak waktu. Sewaktu ruhku meloncat dari tubuhku, aku dengar tik-tak jam yang kupajang di atas televisi, menjadi requiem yang mengantar kepergianku. Aku juga tahu, Derida berlari-lari ke setiap kamar dan ke halaman untuk mencari pertolongan. Itu juga cara dia untuk melawan malaikat maut yang hendak menjemputku.

Mungkin karena kehendak untuk terus melawan tanpa henti itu, ia terlahir sebagai anjing. Padahal aku tahu, selama ini ia begitu setia, lelaki yang memendam merahnya cinta seumur-umur sampai harus mengada dalam wujud yang sangat terlambat kukenali.